press enter to search

Rabu, 14/11/2018 19:58 WIB

6 Bulan Terakhir, 5 Kali Harga BBM Naik

| Rabu, 04/07/2018 23:18 WIB
6 Bulan Terakhir, 5 Kali Harga BBM Naik BBM di SPBU

JAKARTA (aksi.id) - Wakil Ketua DPR Fadli Zon ikut menanggapi kenaikan harga BBM non subsidi per 1 Juli 2018 kemarin.

Menurutnya, kenaikan harga BBM untuk kelima kalinya sepanjang tahun 2018 ini adalah bukti bahwa pemerintahan Presiden Joko Widodo tidak memiliki pola dalam penyusunan kebijakan harga BBM.

“Dalam 6 bulan terakhir saya mencatat sudah lima kali harga BBM dinaikkan. Tapi kenaikan itu tak ada polanya,” ujar Fadli dalam keterangannya, Rabu (4/7/2018).

“Bahkan, pada rentang 13 Januari hingga 24 Februari lalu, tiap minggu ada kenaikan harga BBM,” sesalnya.

Saat ini, tambah Fadli, pemerintahan Jokowi sudah menjadi importir minyak. Jumlah lifting minyak pada 2018 menurut SKK Migas diperkirakan sekitar 769.795 barel per hari (BPH). Sementara jumlah konsumsi BBM sekitar 1,6 juta bph.

Namun, itu bukan alasan untuk melepas harga BBM pada fluktuasi harga pasar. Fluktuasi bisa memunculkan ketidakpastian. 

"Nah, pemerintah harusnya mengintervensi ketidakpastian tersebut. Jangan lepas tangan," tegasnya.

Dulu, kata Fadli, ketika harga minyak anjlok, pemerintah menurunkan harga BBM. Namun besarannya sangat kecil.

"Kini, giliran harga minyak naik, masyarakat dibiarkan menghadapi fluktuasi harga yang terus berubah tiap bulan. Ini kan tidak fair," cetus politisi Gerindra itu. (rmol).

 

Keyword BBM Fadli Zon