press enter to search

Minggu, 23/09/2018 10:13 WIB

2 Bocah Kakak Beradik Ini Loncat Saat KM Lestari Maju Mulai Tenggelam

| Selasa, 10/07/2018 21:31 WIB
2 Bocah Kakak Beradik Ini Loncat Saat KM Lestari Maju Mulai Tenggelam Kakak adik selamat dari insiden KM Lestari Maju setelah memberanikan diri lompat dari kapal dan berenang mencari pertolongan, Selasa (3/7/2018). (Foto: facebook/ Rahmat Hidayat) dan korban mengapung memakai pelampung di Perairan Selayar (handover). Foto: IST/ kolase tribun-timur.com

JAKARTA (aksi.id) - Insiden karamnya kapal KM Lestari Maju di perairan Pabadilang Selayar, Sulawesi Selatan pada Selasa (3/7/2018) mengejutkan publik.

Bukan hanya masyarakat Sulawesi Selatan (Sulsel), musibah itu turut menjadi perhatian masyarakat di berbagai provinsi di tanah air.

Foto-foto maupun video terkait kejadian itu banyak diposting di media sosial, lalu dibagikan oleh netizen lainnya di berbagai grup.

Salah satunya pemilik akun Facebook Rahmat Hidayat.

Pria yang berada di lokasi kejadian terus meng-update informasi terkait kejadian itu di akun Facebooknya.

Salah satu yang menarik perhatian netizen adalah foto kakak beradik yang selamat dari musibah itu.

"Subhanallah

Korban selamat kakak beradik yang berani melompat dan selamat sampai pinggir laut

 Warga Batangmata, Selayar," tulis Rahmat Hidayat pada caption.
 

Pada foto, tertulis nama bocah laki-laki yaitu Hafidz yang berusia 13 tahun.

Di sampingnya, ada adik perempuannya yang tampak kedinginan.

Postingan tersebut langsung mendapat respon dari netizen.

Sejak diposting 14 jam lalu hingga berita ini diturunkan, postingan itu sudah dibagikan 2.850 kali dan mendapat 999 reaksi.

Banyak juga netizen yang menuliskan komentar. Sejumlah netizen bersyukur karena keduanya selamat.

Berikut di antaranya:

Putri Mamit Qen Miclle: Syukurlah kakak beradek slamat

Cotram Alonzo: Terimah ksih Tuhanku atas penyelamatan yg engkau berikan kpada ke2 adik ini. Doaku untuk kalian ber2 smoga cpat bsa kmpul sma keluarga.

NaNha: Allhamdulillah Ya allah engaku masih menyelamatkan Hambamu Yg Msih Kanak"...Sebenarnya ada baiknya juga Apa bila kita kita mengajari anak kita berenang dan memberanikan diri Untuk Membiarkan mereka Belajar Dalam Air...Krna Kita tak Tau musibah apa Yg kita Akan jalani...Ttp Apa pun itu Semoga Smua Penumpang selamat...amiiinnn

 

Elsa Riski Mut`mainna: Alhamdulillah ya allah. Sehat selalu dek. Semoga selalu dalam lindunganNYA. Aamiin.

Tak sedikit pula yang menanyakan terkait kondisi orang tua anak tersebut, seperti berikut

Nisma Ahmad: Alhamdulillah.....kabar org tuax bagaimana?

Andi Ima Mansur: Alhamdulillah.. Klo ortux bu qmn

Chia Ajalah: Alhmdulillah jdi orng tuax gi mna mi kshn

Indah Sari: Alhamdulillah mksi ya Allah engkau yg telah menyelamatkan nak ni,dan org tuahnya gmn

Nhyla Karmila Zulfikar: Kodong....manami orang tuanya kasian?

Lalu, tim tribun-timur.com mencoba menghubungi Rahmat Hidayat melalui nomor WhatsApp yang ditulisnya di postingan lain.

"Dan anaknya ini cuma bilang sama saya, saya pakai pelampung sama adikku baru berenangka pergi pinggir laut," jelas Hidayat menirukan ucapan Hafidz, saat tribun-timur.com menanyakan terkait kakak beradik itu.

Lantas, apakah keduanya berenang sampai ke tepi pantai?

 

"Sepertinya mereka ikut sama sekoci milik team basarnas. Waktu saya sampai di TKP anak ini sudah ada didaratan bersama korban yang lain yang berhasil di selamatkan," ujar pria asal Bulukumba ini.

Rahmat mengatakan, kedua anak ini datang bersama ayah dan ibunya.

Namun, hanya mereka yang berani melompat, sementara orang tuanya tidak.

Rahmat mengaku tidak tega banyak bertanya soal cara kakak adik itu menyelamatkan diri.

"Saya tidak bisa tanya2 juga ini anak karena sibuk cari orang tuanya dan tatapan matanya kosong, jadi kasian juga," jelas Rahmat yang sudah hampir dua tahun kerja sebagai sales smartphone di salah satu toko di Selayar.

Rahmat juga tak sempat menanyakan nama anak perempuan tersebut.

"Itu juga kendalaku, belum saya tanya adiknya karena kedinginan tidak bisa bicara," tambahnya.

(ray/sumber: tribunnews.com).

Keyword KM Lestari Maju