press enter to search

Senin, 26/08/2019 01:36 WIB

Petani Keluhkan Masih Ada Kesenjangan dalam Penentuan Harga Kelapa Sawit

Redaksi | Kamis, 28/02/2019 14:18 WIB
Petani Keluhkan Masih Ada Kesenjangan dalam Penentuan Harga Kelapa Sawit Petani sawit. (ist)

JAKARTA (Aksi.id) - Ketua Harian DPP Asosiasi Petani Sawit Indonesia (Apkasindo) Amin Nugroho mengatakan, ada kesenjangan di dalam kelompok petani sawit. Sehingga, permasalahan harga kelapa sawit yang semakin melemah membuat petani khawatir akan nasib perdagangan komoditas ini.

Dia menjelaskan, petani sawit di Indonesia masih dikelompokkan dalam dua tingkatan, yaitu petani sawit swadaya dan petani sawit bermitra. Perbedaan status itu juga menentukan harga yang diberikan.

"Misalnya petani bermitra itu dikasih harga Rp 1.600 per kilogram, sedangkan petani swadaya selisihnya bisa mencapai Rp 400 per kilogramnya. Jadi ada kesenjangan di antara petani sawit, padahal mereka semua sama," ungkap Amin dalam Pertemuan Nasional Petani Kelapa Sawit Indonesia di Jakarta, Kamis (28/2).

Menurutnya, petani sawit swadaya kesulitan untuk bermitra dengan perusahaan swasta. Meski pernah diusahakan untuk bergabung, kebanyakan perusahaan swasta tidak mau menerima petani untuk bermitra.

"Banyak kesulitan. Ada sekitar 6 syarat. Surat tanda daftar berkebun, jenis bibit harus baik. Lalu sertifikat tanah, di kawasan hutan atau HPL. Pemupukannya juga harus baik. Itu sudah dilakukan semua tapi swasta menilai ada yang belum bisa diterima begitu saja," tambahnya.

Dengan demikian, diharapkan Pertemuan Nasional Petani Kelapa Sawit Indonesia yang bertajuk "Sawit Indonesia Berdaulat, Bermartabat dan Berkelanjutan" bisa memberikan solusi untuk mengembangkan perkebunan kelapa sawit di Indonesia.

"Pertemuan ini tentunya digelar untuk sharing informasi baik itu identifikasi masalah di perkebunan sawit, usulan solusi hingga dukungan pemerintah terhadap pengembangan perkebunan sawit," ungkap Amin.

Tercatat sekitar 400 orang petani kelapa sawit dan 22 provinsi di Indonesia mengikuti pertemuan ini. Diharapkan pertemuan ini dapat mempererat tali silaturahmi antar petani kelapa sawit sekaligus dapat menambah wawasan mengenai pengembangan perkebunan kelapa sawit. (ds/sumber merdeka.com/liputan)