press enter to search

Minggu, 22/09/2019 00:10 WIB

Kisah Bandara di Australia yang Dibangun & Dibiayai Satu Keluarga

Redaksi | Kamis, 11/07/2019 14:41 WIB
Kisah Bandara di Australia yang Dibangun & Dibiayai Satu Keluarga Foto : Ilustrasi

BRISBANE (Aksi.id) – Setiap Selasa sore, petani Mark Williams berjalan keluar dari rumah keluarganya dan menatap langit Queensland yang luas. Seperti jarum jam, pesawat barang Cathay Pacific mengaum di atasnya, sebuah mesin indah yang mengiris ketenangan pedesaan. “Untuk mendapatkan suara jet datang …” Dia terdiam, terdiam, dan menggelengkan kepalanya.

Tanah Williams terletak bersebelahan dengan Bandara Wellcamp Brisbane Barat yang baru saja selesai, terletak hanya dua jam berkendara dari Brisbane dan 20 menit dari kota pedalaman Toowoomba. Garis besar bangunan terminal putih berkilau dapat dilihat dari tempat domba-dombanya merumput.

Baginya, seperti halnya bagi banyak penduduk di dalam dan sekitar Toowoomba, bandara berarti lebih banyak akses ke seluruh Australia. Dia melakukan perjalanan singkat ke bandara bersama istrinya untuk mengejar penerbangan: Melbourne untuk rugby; Sydney untuk kapal pesiar laut.

Tetapi bandara juga menawarkan kesempatan pada saat pertanian berada di bawah tekanan. “Jika kita membutuhkan suku cadang mesin dari Melbourne, kita bisa mendapatkannya dalam semalam,” kata Williams sambil minum teh dan biskuit di rumah pertanian yang pertama kali dia pindahkan ke usia 4 tahun.

“Pengangkutan memberi kita lebih banyak opsi, dan semakin banyak opsi yang kita punya, semakin besar peluang kita untuk mendapatkan keuntungan.”

Dibuka untuk umum pada tahun 2014, Wellcamp adalah bandara publik pertama yang greenfield dan dibiayai swasta yang akan dibangun di Australia dalam hampir setengah abad, setelah selesainya Bandara Tullamarine Melbourne pada tahun 1970.

images (22)

Wellcamp juga merupakan satu-satunya bandara di kawasan Australia yang memiliki barang layanan (langsung ke Hong Kong, dalam hal ini). Namun ada satu perbedaan besar. Sedangkan Tullamarine adalah upaya pemerintah, Bandara Wellcamp senilai 200 juta dolar Australia ($ 151 juta) didanai dan dibangun oleh satu keluarga: Wagners.

Silsilah keluarga Wagner di Toowoomba dapat ditelusuri kembali ke tahun 1850-an. Perusahaan konstruksi eponymousnya, yang mengapung di Australian Securities Exchange dalam IPO yang bernilai A $ 437 juta, dijalankan oleh empat saudara: Denis, John, Joe, dan Neill. Ini memiliki 700 anggota staf, menjadikannya salah satu perusahaan terbesar di daerah tersebut.

https___s3-ap-northeast-1.amazonaws.com_psh-ex-ftnikkei-3937bb4_images__aliases_large_580_2_2_4_9_13989422-1-eng-GB_20180531_mag_M_cofounder_john_wagnerAirport co-founder John Wagner.

Seperti David Walsh, multimiliuner eksentrik yang menyusun kembali ibukota Tasmania, Hobart, sebagai tujuan wisata dengan Museum Seni Lama dan Baru (Mona) pribadinya, Wagner berharap untuk mengubah Toowoomba menjadi hub regional utama dengan bandara mereka.

“Toowoomba sedang mengalami pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya – ini adalah hot spot investasi di negara ini, dan kami baru saja memulai,” kata John Wagner, co-founder perusahaan 57 tahun yang mendorong proyek bandara. Wellcamp, dia menegaskan, “telah menempatkan Toowoomba di peta.”

Dengan populasi tidak lebih dari 117.000, Toowoomba adalah pusat kota pedalaman terbesar di Australia setelah Canberra. Terletak sekitar 130 km dari ibu kota negara bagian Queensland, Brisbane, ia merupakan desa daripada terpencil, dengan industri mulai dari pendidikan (kota ini memiliki universitas dan sistem sekolah menengah yang berkembang) hingga pertanian hingga gas alam.

The Wagners awalnya datang dengan ide bandara pada 2011 ketika mereka mengusulkan membangun taman bisnis di sebidang tanah terdekat. “Kami dengan cepat mengetahui bahwa kami tidak dapat menarik orang ke Toowoomba karena tidak ada konektivitas. Orang-orang akan mengatakan kepada kami: ‘Bagaimana Anda sampai di sana?’” Kata Wagner dengan tawa kering. “‘Bus Greyhound, kan?’”

Untuk tidak menunda (“Kegagalan bukan sesuatu yang kita bicarakan di Wagners.”), Saudara-saudara merancang bandara – yang menawarkan landasan sepanjang 2,9 km yang mampu mendaratkan Boeing 747 – dengan spesifikasi. Pepatah mereka berjalan: Bangun dan mereka akan datang.

Bagian dari keberhasilan Wellcamp adalah kecepatannya ketika bandara dibangun. Orang-orang Wagner menghabiskan uang mereka sendiri (bank menganggap proyek itu sebagai kewajiban), dibangun di tanah mereka sendiri, menggunakan bahan bangunan mereka sendiri dan mempekerjakan pekerja mereka sendiri. Dengan demikian, itu selesai hanya dalam 19 bulan. “Kami tidak harus menulis laporan kepada pemerintah,” kata Wagner. “Kami baru saja melakukannya dan melakukan pekerjaan.”

https___s3-ap-northeast-1.amazonaws.com_psh-ex-ftnikkei-3937bb4_images__aliases_large_580_6_8_0_9_13989086-1-eng-GB_20180531_mag_M_freight_being_loaded

Bankir bukan satu-satunya orang yang melihat skema dengan skeptis. Di konferensi penerbangan, menurut Wagner, “Kami akan mengatakan kami sedang membangun bandara yang akan menggunakan jet jumbo dan mereka akan tertawa di wajah kami.”

Meskipun dia tidak akan membahas angka-angka spesifik, dia menegaskan bandara telah menghasilkan keuntungan selama dua setengah tahun terakhir. Ini sebagian karena fakta bahwa keluarga mengendalikan setiap aspek bisnis dan memperoleh pendapatan dari bahan bakar hingga koran yang dijual di toko bandara. Seperti Wagner katakan, “Kami memiliki segalanya.”

Ini mungkin membuat John Wagner terdengar seperti raja agung, tetapi kenyataannya justru sebaliknya. Ketika dia menyambut reporter ini, dia mengenakan jeans yang tidak pas dan jaket besar. Dia sering menyapa penumpang saat mereka turun atau berhenti untuk minum kopi di kafe bandara untuk mengunyah lemak.

Seperti yang dikatakan seorang pengusaha setempat tentang saudara Wagner, “Ini bukan investor yang duduk di Hong Kong mengerjakan apa yang terjadi di bandara mereka di Toowoomba – mereka berjalan di lantai itu, terlibat dengan staf dan pelanggan mereka.”

Meskipun baru berusia beberapa tahun, bandara ini telah memiliki dampak besar pada Toowoomba. Itu menurut Shane Charles, ketua Toowoomba dan Surat Basin Enterprise (TSBE), dewan penasihat pembangunan ekonomi.

“Lima belas tahun yang lalu, Toowoomba hanyalah sebuah kota regional yang khas yang tidak memiliki tempat,” katanya. “Tetapi jika Anda datang ke Toowoomba sekarang ada optimisme bahwa Anda dapat merasakan dan menyentuh dan merasakan.” Tentu saja gelombang investasi publik dan swasta ada di cakrawala.

Dalam dekade mendatang, Toowoomba akan membanggakan jenis konektivitas yang hanya bisa diimpikan oleh sebagian besar pusat kawasan. Konstruksi telah dimulai di Toowoomba Second Range Crossing, jalan yang didanai pemerintah senilai $ 1,6 miliar yang akan mengurangi waktu mengemudi ke Brisbane hingga 40 menit. Dan Inland Rail sepanjang 1.700 km yang sangat dinanti, menghubungkan Melbourne ke Brisbane melalui Toowoomba, akan dibuka pada tahun 2025.

Kedua proyek besar ini – dan khususnya Inland Rail – akan membuka banyak peluang baru. Yang paling menggiurkan dari hal ini adalah peluang bagi Toowoomba untuk menjadi pusat utama bagi ekspor yang terikat ke Asia, terutama mengingat selera China yang tak pernah puas akan daging dan susu Australia.

Cathay Pacific memulai penerbangan barangnya ke Hong Kong pada tahun 2016 dan awal tahun ini merilis sebuah pernyataan yang mengatakan itu didorong oleh keberhasilan rute. Di masa depan, produk segar dari ladang yang lebih jauh dapat diangkut ke Toowoomba dan ke pesawat kargo Wellcamp. Seperti kata Wagner, bandara berarti “kita sekarang 12 jam dari setengah populasi dunia.”

Bagi Pat Gleeson, itu kabar baik. Manajer umum Ekspor Daging Sapi Oakey, yang pabrik pengolahan dagingnya dapat menangani 140 sapi per jam, sudah mengekspor potongan utama ke 34 negara, terutama di Uni Eropa.

Namun, di masa depan, Gleeson ingin berekspansi ke China. “Di mana kita melihat bisnis kita berjalan adalah daging diproses di sini pada hari Senin dan di rak di Shanghai pada hari Kamis,” katanya, berbicara di atas deru pabrik di bawah, di mana para pekerja mengiris dan mengemas daging.

“Rak siap adalah jalan masa depan,” tambahnya. “Keindahannya adalah kita masih bisa mempertahankan umur simpan karena transisi yang singkat – hanya 20 menit ke bandara. Kami sekarang memiliki visi menggandakan ukuran bisnis ini dan kami melihat bandara memainkan bagian integral dalam itu. Saya bisa melihat kami dengan mudah mengisi satu pesawat seminggu dengan 40 atau 50 ton. ”

Bandara adalah “game changer,” setuju Peter Wilson. Dia adalah CEO dari perusahaan makanan lain yang berbasis di Toowoomba, AGT Foods Australia, yang memproses pulsa untuk pasar domestik dan ekspor.

“Konektivitas ke kota-kota besar melalui udara sangat penting,” katanya, seraya menambahkan bahwa bandara telah memungkinkannya untuk merekrut staf yang sangat terampil dari kota-kota besar, yang sekarang dapat terbang pulang untuk akhir pekan. “Bandara adalah bagian terakhir dari teka-teki yang benar-benar kami butuhkan.”

Wilson, yang tinggal bersama keluarganya di rumah besar bergaya Queensland di jalur penerbangan, ingat teman-teman memperingatkannya: “Kamu akan kesal. Kamu akan mendapat banyak lalu lintas udara.” Responsnya lebih positif: “Saya harap para bajingan itu terbang setiap 15 menit karena itu berarti wilayah ini meledak!”

Namun, tidak semua orang yakin. Wagner berada dalam pertengkaran yang sangat dipublikasikan dengan pemilik tanah lokal Heather Brown, yang pertaniannya berbatasan dengan bandara.

Dan penerbangan bisa sangat mahal, karena pesawat penumpang masih jarang dibandingkan dengan bandara yang lebih besar. Hanya ada 11 penerbangan kembali per minggu antara Toowoomba dan Sydney dan hanya sekitar 90 penerbangan kembali dalam seminggu, dengan Qantas sebagai pelanggan maskapai penerbangan pendiri.

Jajak pendapat warga Toowoomba mengungkapkan perasaan campur aduk. Pelayan Georgia Kilpatrick adalah salah satu pengendara lokal ke bandara Brisbane daripada terbang dari Toowoomba, mengutamakan murahnya daripada kenyamanan. “Tiketnya terlalu mahal,” katanya.

Pembalap Uber Alan Chen juga ragu. “Tidak banyak orang menggunakan bandara karena terlalu mahal,” katanya. “Sembilan puluh sembilan persen dari waktu [ketika saya mengemudi di sana] saya harus kembali ke Toowoomba secara gratis karena tidak ada pelanggan untuk dijemput.”

Meskipun telah banyak berbicara tentang dampak potensial pada industri seperti pendidikan, itu belum terwujud: Jumlah siswa di kampus di University of Southern Queensland belum meningkat.

Bandara “membuat Toowoomba menjadi tempat yang lebih kosmopolitan dan berarti lebih mudah untuk merekrut staf,” kata Wakil Kanselir Geraldine Mackenzie. “Tapi fakta bahwa bandara ada di sini bukan berarti kita secara otomatis memiliki lebih banyak siswa.”

Faktanya, banyak pemilik bisnis di Toowoomba merasa bahwa manfaat Wellcamp masih akan datang – bahwa bandara adalah proyek warisan untuk wilayah tersebut, sesuatu yang akan dibangun generasi berikutnya.

Keluarga Wagner juga terus berinvestasi: Keluarga baru saja berkomitmen untuk membangun pusat transportasi baru senilai A $ 60 juta untuk menangani pengiriman dari seluruh wilayah, bersebelahan dengan bandara. Konstruksi akan dimulai dalam 12 bulan ke depan.

Namun menciptakan infrastruktur di kawasan Australia sangat penting, kata TBSE’s Charles. “Karena kami tidak memiliki pertumbuhan populasi di kawasan Australia, tingkat pengembalian kami untuk investasi infrastruktur sering tidak menumpuk,” katanya. “Namun, apa yang telah kami tunjukkan di Toowoomba adalah bahwa begitu Anda melakukan investasi itu, peluangnya sangat besar. Kami ingin menciptakan peluang bagi anak-anak kami untuk tinggal di sini.”

Ke depan dan ke atas

Toowoomba, dijuluki “Kota Taman” karena banyak taman publiknya, terletak di tepi rantai gunung terbesar di Australia, Great Dividing Range. Ini memiliki sejarah kolonial yang berasal dari tahun 1840-an (melihat keluar untuk segelintir bangunan art deco di pusat kota) tetapi juga banyak bangunan baru: pusat perbelanjaan A $ 500 juta, Grand Central, dibuka di sini tahun lalu.

Pertanian adalah industri utama: Ada lima RPH besar dalam satu jam dari bandara Wellcamp. Tahun lalu surat kabar regional The Chronicle menjuluki Toowoomba sebagai “kota ajaib” karena industri gas alamnya dan peningkatan ekspor pertanian yang mendorong booming A $ 1 miliar dalam segala hal mulai dari kesehatan hingga manufaktur. Sebuah pabrik susu formula baru senilai A $ 50 juta, berbatasan dengan bandara, saat ini sedang dibangun, dengan rencana untuk menawarkan 30 juta kaleng susu formula Toowoomba untuk diekspor.

Seperti yang dikatakan mantan anggota parlemen Ian Macfarlane, kepala eksekutif Dewan Sumber Daya Queensland, “Ini merupakan kebetulan nasib baik, kerja keras di belakang layar dan sedikit keberuntungan dengan bandara.”

(wahyu/sumber: asia.nikkei.com/adinda) 

Keyword

Artikel Terkait :

-