press enter to search

Sabtu, 21/09/2019 03:13 WIB

Anggota DPR Tersangka Suap Impor Bawang Putih, Nyoman Dhamantra Miliki Harta Rp25 Miliar

Redaksi | Jum'at, 09/08/2019 10:09 WIB
Anggota DPR Tersangka Suap Impor Bawang Putih, Nyoman Dhamantra Miliki Harta Rp25 Miliar Petugas menunjukkan barang bukti OTT kasus suap impor bawang putih di Gedung KPK. (ist)

JAKARTA (Aksi.id) -  Nyoman Dhamantra, anggota Komisi VI DPR RI dari Fraksi PDIP,  yang baru saja ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan suap impor bawang putih diketahui memiliki total harta kekayaan mencapai Rp25,189 miliar.

Berdasarkan pengumuman Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) yang dikutip dari situs acch.kpk.go.id, Nyoman terakhir melaporkan harta kekayaannya itu pada 30 Juni 2016 dengan jabatannya sebagai anggota DPR RI periode 2014-2019.

Adapun rinciannya, Nyoman memiliki harta berupa tanah dan bangunan senilai Rp 20,862 miliar yang tersebar di Kota Jakarta Selatan, Kabupaten Purwakarta, dan Kota Tangerang Selatan.

Selanjutnya, Nyoman juga memiliki harta berupa lima kendaraan roda empat senilai Rp 1,31 miliar terdiri dari Mercedes Benz Viano Tahun 2001, Toyota Kijang Innova Tahun 2009, Daihatsu Xenia Tahun 2006, Nissan Teana Tahun 2010, dan Toyota Avanza Tahun 2014.

Selain itu, Nyoman juga memiliki harta bergerak lainnya dengan nilai Rp 3,011 miliar dengan rincian barang-barang seni dan antik dengan nilai Rp 3 miliar serta benda bergerak lainnya dengan nilai Rp 11 juta.

Nyoman juga tercatat memiliki giro dan setara kas senilai Rp 5,674 juta. Yang bersangkutan tercatat tidak memiliki utang.

KPK pada Kamis (8/8) malam telah mengumumkan enam tersangka dalam kasus itu. Sebagai pemberi, yaitu tiga orang dari unsur swasta masing-masing Chandry Suanda (CSU) alias Afung, Doddy Wahyudi (DDW), dan Zulfikar (ZFK).

Sedangkan sebagai penerima, yakni anggota Komisi VI DPR RI Fraksi PDIP I Nyoman Dhamantra, Mirawati Basri (MBS) orang kepercayaan I Nyoman, dan Elviyanto (ELV) dari unsur swasta. (ds/sumber antara)