press enter to search

Jum'at, 23/08/2019 03:36 WIB

Pabrik Esemka di Boyolali Telan Investasi Hingga Rp 600 Miliar

Dahlia | Selasa, 13/08/2019 19:56 WIB
Pabrik Esemka di Boyolali Telan  Investasi Hingga Rp 600 Miliar Foto: istimewa(tempo)

Jakarta (aksi.id)  - Pabrik PT Solo Manufaktur Kreasi (Esemka), produsen mobil Esemka, di Boyolali menghabiskan dana investasi senilai Rp 600 miliar. Pabrik ini berdiri di atas lahan seluar 115 ribu meter per segi dengan luas bangunan 12.500 meter per segi. Tanah itu disewa untuk jangka waktu selama 30 tahun.

Pabrik ini dilengkapi dengan ruang pamer, pengecatan, perakitan kendaraan, perakitan mesin, pengetesan mesin, pengetesan kendaraan, dan inspeksi.

Presiden Direktur Esemka Eddy Wirajaya mengatakabah bahwa investasi pabrik ini murni swasta nasional. "Tidak ada campur tangan perusahaan asing. Investasinya 100 persen Indonesia," ujarnya di Jakarta, Selasa, 13 Agustus 2019.

 

Ia berharap mobil Esemka dapat diluncurkan dalam waktu dekat ini. "Mudah-mudahan tahun ini meluncur ya," ujarnya.

Mobil Esemka, lanjut dia, saat ini sebagian besar telah menggunakan komponen yang disuplay dari perusahaan lokal. Mulai dari bak dan chassis (PT INKA), blok mesin dan blok transmisi (PT Cikarang Persada Manufacturing), dashboard dan setir (PT Usra Tampi), Radiator (PT Tokyo Radiator Selamat Sempurna), Kaca Depan (PT Armada Indah Agung Glass), Ban (PT Gajah Tunggal), Bak/Kargo (ACC Bawen Karoseri dan PT INKA), Pelumas (Pertamina). 

Bagian-bagian atau part mobil itu kini dipakai untuk memproduksi mobil Esemka Bima, pikap bermesin 1,2 liter dan 1,3 liter. "Mesinnya sendiri sudah standar Euro 4," ungkapnya.(lia/sumber:tempo)

Keyword Mobil Esemka