press enter to search

Selasa, 22/10/2019 00:19 WIB

Kisah Rapper Prancis yang Masuk Islam setelah Ikut Temannya Shalat

Redaksi | Rabu, 14/08/2019 08:02 WIB
Kisah Rapper Prancis yang Masuk Islam setelah Ikut Temannya Shalat Diam atau Melanie Georgiades

DIAM adalah seorang rapper Prancis. Dia meninggalkan puncak kariernya dan menyerahkan diri kepada Islam, menjadi serang muslim. Dulu, dia dikenal dengan nama Melanie Georgiades dan Diam merupakan nama panggungnya sebagai Rapper.  Namun, di puncak kesuksesan kariernya, Diam merasakan kekosongan dan masalah yang mendalam dalam hidupnya. 

Ketika mencari jawaban, dia akhirnya menemukan harapan dan kebahagiaan baru dalam hidupnya setelah masuk Islam.

"Semua hal ini, uang, kesuksesan, kekuatan tidak membuat saya bahagia,” kata Diam dalam sebuah wawancara dengan Arab News saat melakukan ibadah haji di Mekkah.

"Saya mencari kebahagiaan; Saya sangat, sangat sedih, dan saya sendirian. Saya bertanya-tanya mengapa saya ada di bumi ini. Saya tahu itu tidak menjadi kaya atau terkenal, karena saya memiliki hal-hal itu, dan itu tidak membuat saya bahagia. Jadi, saya mulai mencari jawaban untuk semua pertanyaan saya,” imbuhnya.

Di puncak kesuksesannya sebagai rapper pada 2008, ketika ia memenangkan MTV European Music Award untuk Artis Prancis Terbaik serta Penghargaan Musik NRJ untuk Artis Terbaik, Album Terbaik, dan Lagu Terbaik, Diam mengaku sangat kecanduan narkoba, termasuk berhalusinasi sehingga dirawat di rumah sakit jiwa untuk pulih.

Teman Diam itu bernama Sousou. Dia adalah seorang muslim. Selama kunjungan ke rumah Sousou, Diam merasa terdorong untuk bergabung dengan temannya dalam doa, meniru gerakannya dan bersujud di hadapan Allah untuk pertama kalinya dalam hidupnya.

“Ketika saya berdoa dengannya dan saya sujud, saya merasa terhubung dengan Tuhan,” kata Diam.

Segera setelah itu, dia mendapatkan salinan Al-Qur’an dan mulai membacanya saat dalam perjalanan ke Mauritius.

“Itu adalah wahyu,” kata Diam, “Saya menjadi sangat yakin bahwa Tuhan itu ada. Semakin banyak saya membaca, semakin saya yakin. Sampai saat itu, saya percaya pada satu Tuhan, tetapi saya adalah orang Kristen di hati saya, atau lebih tepatnya, tidak tahu persis siapa saya, kecuali sedih.”

Pada Desember 2008, Diam masuk Islam dan menghilang sepenuhnya dari dunia musik dan mata publik. Namun, pada tahun 2009, seorang fotografer pers memotret dia keluar dari sebuah masjid di Gennevilliers, di Perancis, mengenakan jilbab yang menutupi kepala hingga kaki, yakni  burka. Foto-foto itu diterbitkan di majalah Paris Match dan menggemparkan masyarakat Prancis yang mengenalnya sebagai Diam, ikon musik hip-hop yang sering tampil sambil mengenakan celana ketat dan tank-top.

Dengan diterbitkannya foto itu, Diam mendapati dirinya difitnah di media Prancis.

“Jilbab Diam adalah langkah mundur, kekalahan,” tulis Djemila Benhabib, seorang jurnalis Kanada yang berbagi akar Siprus Yunani, Georgiades. Benhabib dikenal karena penentangannya yang kuat terhadap apa yang disebutnya fundamentalisme Muslim.

Pada saat itu, Prancis sedang berdebat mengeluarkan undang-undang yang melarang siapa pun mengenakan kerudung atau menutupi wajah mereka saat berada di tempat umum. Foto-foto itu segera menjadi sentral dalam perdebatan itu

Diam pun tak tinggal diam menangapi sorotan negatif itu. Pada bulan November 2009, dia merasa perlu untuk menjelaskan kepada penggemarnya apa yang membuatnya mengubah fokus hidupnya pada agama, dan kembali ke musik untuk yang terakhir kalinya dengan merilis single “Children of the Desert” dari albumnya “SOS.”

Dalam lagu itu dia menggambarkan intoleransi masyarakat di Perancis, menyatakan bahwa masyarakat telah jauh dari mendukungnya setelah dia masuk Islam, meninggalkan perasaannya mengkhianati dirinya sendiri mencari kehidupan baru di tempat lain.

Lirik lagu terakhir itu, “Children of the Desert,” menggambarkan perasaannya pada saat pembukaannya sebagai seorang Muslim, menulis liriknya, “Itu adalah bantuan kemanusiaan atau mencoba menjadi seorang miliarder, saya membuat pilihan dan persetan denganmu, semoga orang-orang yang mencintaiku mengikutiku.”

Terlepas dari kesulitannya, dia lebih tenang daripada saat-saat lain dalam hidupnya.

“Sebelum masuk Islam, saya merasakan kesedihan dalam hidup saya karena saya tidak menyadari bahwa yang harus saya lakukan adalah berbicara kepada Tuhan,” kata Georgiades. “Sekarang, semua yang baik dalam hidup saya, atau buruk, saya tahu bahwa saya memiliki Allah yang mendengarkan saya dan menjawab doa-doa saya.”

Beberapa tahun kemudian, pada 2017, Diam dapat pindah ke Arab Saudi bersama suaminya, mantan rapper Franco-Tunisia, Faouzi Tarkhani. Selama dua tahun terakhir mereka telah membuat rumah mereka di Kerajaan, jauh dari Islamophobia dan penghinaan yang dideritanya di Prancis.

Tahun ini Diam menunaikan ibadah haji bersama suaminya. Dia diundang oleh Kementrian Haji dan Umrah Arab Saudi untuk melakukan ibadah haji tahun ini bersama Vassiriki Abou Diaby, yang bermain untuk klub sepak bola Arsenal dan Marseille, Philippe Christanval, yang bermain untuk Klub Sepakbola Monaco dan Barcelona, Thabet Naghmouchi, juara dunia yang berkuasa di Kempo Karate dari Tunisia, serta Raoua Tlili, yang memenangkan medali emas untuk Tunisia dalam lemparan cakram di London 2017 World Para Athletics Championships.

“Ini akan menjadi haji kedua saya, tetapi kali ini saya datang dengan pola pikir yang berbeda,” katanya, “Terakhir kali saya datang, saya adalah seorang Muslim baru dan tidak mengenal agama dengan baik saat itu. Tetapi karena saya telah menjadi seorang Muslim selama bertahun-tahun, saya telah belajar banyak hal tentang Islam dan Sunnah dan Nabi (saw) dan tentang kisah tanah ini dan Haramain. Haji ini akan sangat berbeda bagi saya karena saya sekarang lebih menyadari tentang pentingnya ritual dan langkah-langkah perjalanan. Ini akan menjadi pengalaman spiritual yang bahkan lebih dari sebelumnya, Insya Allah.” 

(ny/Sumber:Islampos.com/Arabnews)