press enter to search

Jum'at, 23/08/2019 03:29 WIB

Peringatan Hari Pramuka Ke-58 di Cibubur, Presiden: Banyak Masalah dan Tantangan

Redaksi | Kamis, 15/08/2019 09:48 WIB
Peringatan Hari Pramuka Ke-58 di Cibubur, Presiden: Banyak Masalah dan Tantangan Presiden Jokowi hadiri Hari Pramuka di Cibubur, Jakarta Timur. (ist)

JAKARTA (Aksi.id) - Presiden Jokowi menghadiri apel besar peringatan Hari Pramuka ke-58 di Bupeta, Cibubur, Jakarta Timur, Rabu (14/8/2019). Presiden mengatakan banyak masalah dan tantangan yang dihadapi Indonesia.

Berbagai permasalahan yang dihadapi itu di antaranya adalah penyalahgunaan narkoba, tawuran, sikap intoleransi dan media sosial yang penuh hoaks, pornografi dan ujaran kebencian.

Karena itu, Jokowi menilai gerakan Pramuka sangat penting dalam mengatasi masalah tersebut.

"Pramuka tekankan pendidikan dan pembentukan karakter berperan penting tanggulangi masalah itu. Termasuk membentuk generasi muda yang rela menolong, tabah, cinta tanah air, berani dan siap pertahankan keutuhan NKRI berdasarkan pancasila dan UUD 45," ujar Jokowi.

Menurut dia, Indonesia adalah bangsa yang beragam dan majemuk. Di mana terdapat 714 suku dan lebih dari 1.100 bahasa daerah di Tanah Air.

"Ini harus kita syukuri. Dan alhamdulillah gerakan Pramuka telah berikan contoh bagaimana keberagamaan justru memperindah dan menyatukan seluruh anggota Pramuka," kata Jokowi.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu menuturkan gerakan Pramuka mampu menyatukan perbedaan ras, suku, dan golongan. Selain itu gerakan Pramuka juga mengedepankan semangat bermusyrawah, dan semuanya dalam semangat perdamaian dan suai Bhinneka Tunggal Ika.

"Pramuka contohkan semangat cinta alam dan kasih sayang sesama manusia. Contohkan upaya memanfaatkan kekayaan alam misanya penggunaan bambu dan kayu serta tali temali untuk buat berbagai perangkat. Sampai memanfaatkan tumbuhan dan hasil alam sebagai konsumsi pramuka ketika berkemah. Dan untuk beri bantuan saudara yang terkena musibah dan bencana alam," tutur Jokowi.

Tak hanya itu, Jokowi mengapresiasi pada pembina Pramuka yang secara sukarela curahkan waktu untuk membina peserta didik pramuka. Bahkan para pembina Pramuka disebutnya adalah pahlawan bagi bangsa Indonesia.

"Tadi saya juga dianugerahi lencana tunas kencana dalam gerakan Pramuka. Saya terima penghargaan ini sebagai ketua majelis pembimbing nasional gerakan pramuka. Yang siap membimbing agar gerakan Pramuka terus tumbuh dan berkembang menjaga persatuan bangsa Indonesia," ucap Jokowi.

Lebih lanjut, Jokowi berharap agar para kepala daerah ikut memberikan dukungan bagi kemajuan Pramuka.

"Saya harap kepala daerah baik gubernur, wagub, bupati, wakil bupati, dan ketua pembimbing daerah untuk berikan dukungan dan kemajuan Pramuka di daerah. Karena gerakan Pramuka tempat bersemainya calon pemimpin bangsa," tandasnya.

Dalam acara tersebut hadir Presiden kelima Megawati Soekarnoputri, Ketua Kwartir Nasional Gerakan Pramuka, Budi Waseso, Kapolri Jenderal Tito Karnavian, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, Menteri Tenaga Kerja Hanif Dhakiri, Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Wiranto, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir.

Selain itu, Jokowi juga mendapat anugerah Lencana Tunas Kencana dari Ketua Kwartir Nasional Gerakan Pramuka Budi Waseso. (ds/sumber suara.com)