press enter to search

Minggu, 22/09/2019 04:17 WIB

BJ Habibie Buka Kran Kebebasan Pers

Redaksi | Kamis, 12/09/2019 09:10 WIB
BJ Habibie Buka Kran Kebebasan Pers BJ Habibie. (ist)

JAKARTA (Aksi.id) - Presiden ke-3 Indonesia Bacharuddin Jusuf Habibie (BJ Habibie) meninggal dunia dalam usia 83 tahun. Almarhum sempat dirawat di RSPAD sejak 1 September lalu.

Gubernur DKI Anies Baswedan, turut mensalatkan jenazah di RSPAD. Masih menggunakan baju dinasnya, dia juga sempat mengantarkan jenazah masuk ke dalam mobil, untuk dibawa ke rumah duka.

Mantan Rektor Universitas Paramadina ini, memandang bahwa banyak yang sudah ditorehkan dari pembuat pesawat N250 Gatot Kaca, pesawat buatan Indonesia pertama.

"Pak Habibie adalah orang yang paling mendorong UU Nomor 40 tahun 1999 tentang pers. Kebebasan Pers dimulai oleh Pak Habibie.

Presiden Habibie yang membuka kebebasan pers. Karena itu, Ketua Umum PWI Pusat H. Sofjan Lubis waktu itu dianugerahi Bintang Mahaputera dan dimakamkan di Kalibata.
 
Sebelumnya, kita menyaksikan tidak ada kebebasan itu. Pak Habibie hadir membuka kran kebebasan pers yang kita rasakan sampai sekarang. Jasa beliau luar biasa," kata Anies di RSPAD, Jakarta, Rabu (12/9).

Selain itu, masih kata dia, almarhum menjadi ikon seorang anak yang pintar.

"Orang tua biasa mengatakan pada anaknya, nak belajar yang rajin supaya bisa seperti Pak Habibie. Pak Habibie adalah inspirasi bagi jutaan orang di seluruh Indonesia. Anak-anak muda belajar supaya bisa seperti Pak Habibie," jelas Anies.

Dia mengutarakan, banga Indonesia kehilangan seorang negarawan, seorang guru bangsa, seorang pendidik, dan seorang ilmuan.

Ingat, waktu itu penyanyi anak-anak yang sedang ngetop dengan lagu Airnya Diobok-obok, Joshua mewawancai Habibie di tangga Istana Merdeka.

"Dan saya pribadi, kenal Pak Habibie sejak saya kelas 3. Waktu itu saya sekolah di Yogja, datang ke Jakarta untuk mewawancara beliau sebagai Menristek. Sesudah itu kemudian hubungan terbangun terus menerus sampai masa akhirnya," kata Anies.

Dia pun berdoa untuk yang terbaik bagi almarhum. Bahkan dirinya merasa yakin, apa yang dihasilkan Habibie, pasti memberikan manfaat bagi bangsa.

"Inyaallah beliau Khusnul Khotimah dimuliakan di sisi Allah derajatnya, dilapangkan kuburnya, dan insyaallah kita semua anak-anak penerus Pak Habibie bisa terus meneruskan perjuangannya," pungkasnya. (ds/sumber liputan6)