press enter to search

Senin, 18/11/2019 12:46 WIB

PBB Terancam Bangkrut, 37 Ribu Karyawan Bakal Tak Digaji

Redaksi | Rabu, 09/10/2019 11:15 WIB
PBB Terancam Bangkrut, 37 Ribu Karyawan Bakal Tak Digaji Trump pidato di PBB. (ist)

JAKARTA (Aksi.id) - Kabar buruk melanda Lembaga Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), yang kini didera krisis keuangan.

PBB dikabarkan mengalami defisit hingga US$ 320 juta Rp3,2 triliun dan terancam kehabisan uang di akhir Oktober ini.

Ancaman kebangkrutan PBB ini terjadi karena sejumlah negara anggotanya belum membayar iuran. Ada 81 negara berutang hingga US$ 810 juta pada PBB.

Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, kemarin mengingatkan, saat ini PBB mengalami krisis keuangan terparah dalam 10 tahun terakhir.

Kondisi ini membuat PBB terancam tidak bisa membayar gaji pegawai dan tagihan-tagihannya ke para vendor.

"PBB saat ini berisiko kekosongan likuiditas di akhir bulan, dan bisa tidak melakukan pembayaran (gaji) ke staf dan vendor," ujar Guterres, dilansir dari AFP, Rabu (9/10/2019).

Dalam sebuah surat yang ditujukan untuk 37.000 karyawannya, Guterres menulis, pihaknya akan segera melakukan langkah penghematan. "Ini demi memastikan gaji dan hak karyawan dibayarkan," tulisnya.

Untuk menekan biaya, Guterres bahkan menunda konferensi, sejumlah pertemuan dan layanan. Perjalanan staf juga dibatasi hanya pada kegiatan penting dan mengambil langkah-langkah untuk menghemat energi.

Anggaran operasi PBB untuk 2018-2019 mendekati US$ 5,4 miliar. Amerika Serikat menjadi negara dengan kontributor terbesar lantaran berkontribusi 22 persen. (ds/sumber AFP/CNBC)

Artikel Terkait :

-