press enter to search

Selasa, 20/04/2021 17:11 WIB

Berkapasitas 426 Penumpang, Boeing 777X Sukses Uji Terbang Perdana

Dahlia | Minggu, 26/01/2020 22:45 WIB
Berkapasitas 426 Penumpang, Boeing 777X Sukses Uji Terbang Perdana Pesawat Boeing 777X telah menyelesaikan uji terbang pertamanya

SEATTLE (aksi.id) – Pesawat bermesin ganda terbesar di dunia telah menyelesaikan uji terbang pertamanya, pembuat pesawat AS Boeing mengumumkan.

Pelayaran perdananya datang ketika perusahaan mencoba untuk merehabilitasi gambar yang rusak setelah dua kecelakaan fatal tahun lalu yang melibatkan model pesawat 737 MAX yang menewaskan lebih dari 340 orang.

777X, versi yang lebih besar dan lebih efisien dari Boeing 777 mini-jumbo yang sukses, lepas landas di Paine Field di Everett, Washington, pada pukul 10:09 pagi waktu setempat (18:09 GMT) pada hari Sabtu dan mendarat pada pukul 14:00 (22:00 GMT) ) di Boeing Field Seattle. Dua upaya sebelumnya dibatalkan minggu ini karena angin kencang.

im-147394

“Ini hari yang membanggakan bagi kami,” kata Stan Deal, kepala eksekutif unit pesawat komersial Boeing.

“Itu membuat semua karyawan kami bangga sekali lagi tentang siapa kita dan apa yang harus kita lakukan, dengan menerbangkan pesawat baru yang akan mengubah dunia sekali lagi,” tambah Deal.

Boeing mengatakan, uji terbang tiga jam, 51 menit itu akan diikuti oleh pengujian dan sertifikasi berbulan-bulan sebelum pesawat memasuki layanan dengan maskapai Emirates pada 2021, setahun lebih lambat dari yang semula dijadwalkan karena hambatan selama pengembangan.

Pesawat ini adalah yang lebih besar dari dua versi yang direncanakan oleh Boeing dan secara resmi akan dikenal sebagai 777-9, tetapi lebih dikenal dengan nama kode pengembangannya, 777X. 777-9 dapat mengangkut 426 penumpang.

777X akan menjadi pesawat besar pertama yang disertifikasi karena peran kelemahan perangkat lunak dalam 737 MAX crash memicu tuduhan hubungan yang nyaman antara Boeing dan Federal Aviation Administration (FAA) dan diawali dengan pemeriksaan yang lebih keras.

FAA telah berjanji untuk memastikan peninjauan yang teliti terhadap tinjauan 777X, sementara Emirates ingin pesawat itu dimasukkan melalui “neraka di Bumi” selama pengujian untuk memastikannya aman dan memenuhi harapan kinerja.

Boeing mengatakan telah menjual 309 pesawat – masing-masing bernilai lebih dari $ 442juta pada harga daftar – tetapi analis mempertanyakan ketergantungannya yang besar pada operator Timur Tengah yang telah mengurangi pembelian karena mereka mengalami jeda dalam ekspansi mereka.

777X akan bersaing dengan Airbus A350-1000 yang baru saja diperkenalkan, yang dapat menampung sekitar 360 penumpang. Keduanya mencerminkan jangkauan yang berkembang dan efisiensi jet bermesin ganda yang terus-menerus menggeser rekan bermesin empat engine yang lebih lama.

Kedua pembuat pesawat itu telah berselisih mengenai efisiensi relatif dari jet terbaru mereka, tetapi keduanya menghadapi kekhawatiran tentang permintaan karena kelebihan kapasitas dan tanda-tanda kelemahan dalam ekonomi global.