press enter to search

Jum'at, 03/04/2020 18:41 WIB

Politeknik Penerbangan Indonesia Curug Gelar Diklat Keselamatan SMK Bina Dirgantara Solo

Dahlia | Jum'at, 21/02/2020 22:18 WIB
Politeknik Penerbangan Indonesia Curug Gelar Diklat Keselamatan SMK Bina Dirgantara Solo Foto:istimewa

SOLO (aksi.id) – Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Perhubungan melalui Politeknik Penerbangan Indonesia (PPI) Curug, kembali melaksanakan Diklat Pemberdayaan Masyarakat (DPM) tipe revitalisasi Sekolah Menengah Kejuruan (SMK).

Pelaksanaan DPM ini merupakan kerja sama antara PPI Curug dengan Forum Komunikasi SMK Penerbangan Seluruh Indonesia yang pada kesempatan kali ini mengambil lokasi di Solo, Jawa Tengah, dengan peserta berjumlah 150 pelajar SMK Bina Dirgantara, Solo.

Pelaksanaan diklat dibuka secara resmi hari ini oleh Direktur PPI Curug Capt. Avirianto, S.Pd., M.M.

Avirianto menjelaskan pentingnya memberikan pembelajaran dan pengalaman kepada para pelajar mengenai aspek keselamatan dalam penyelenggaraan transportasi udara.

Sementara itu, Jenis diklat yang di selenggarakan oleh PPIC yakni Diklat Human Factor yang diselenggarakan selama 3 (tiga hari) dengan jumlah peserta sebanyak 90 orang. Sedangkan Diklat Safety Management System diikuti oleh sebanyak 60 orang berlangsung selama 5 (lima) hari.

Penyelenggaraan DPM ini sesuai dengan arahan Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, dan Kepala BPSDM Perhubungan ,Sugihardjo, yang menekankan pentingnya SDM sektor transportasi yang unggul dan berkualitas tinggi sehingga mampu bersaing di kancah internasional serta berorientasi pada zero accident.

Menurut Capt. Avirianto, hal tersebut dapat terjadi dengan kerja cepat dan kerja produktif yang saat ini tidak lagi berorientasi pada proses namun pada hasil yang nyata.

“Untuk mewujudkan nya, dibutuhkan SDM yang kompeten serta menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi,” ujar Capt. Avirianto.

PPI Curug sebagai lembaga pendikan di bawah naungan BPSDM Perhubungan turut andil dalam mewujudkan cita-cita tersebut dengan datang ke masyarakat untuk mengembangkan SDM khususnya di bidang perhubungan melalui pelaksanaan Diklat Pemberdayaan Masyarakat.

Capt. Avirianto berharap, peserta DPM dapat memanfaatkan kesempatan ini dengan sebaik-baiknya agar menjadi masyarakat Indonesia yang selalu dalam proses pengembangan kualitas diri.

“Sehingga dapat berkontribusi dalam pengembangan sektor transportasi udara, baik langsung maupun tidak langsung,” imbuhnya.

Ketua Yayasan dan juga Kepala Yayasan SMK Bina Dirgantara Solo, Sri Ngadiarso, dalam laporannya menyampaikan bahwa pengajar pada Diklat ini adalah Dosen Internal PPI Curug dan Dosen dari Universitas Telkom, Ai Rosita, dan Ir. Falaha Dosen dari Universitas Widyatama.

“Harapan dari terselenggaranya DPM ini adalah menjadikan masyarakat Indonesia khususnya di bidang Perhubungan udara menjadi SDM yang kompeten, berkarakter, serta mampu menjadi agen perubahan di bidang transportasi,” kata Sri Ngadiarso. (omy/ny)