press enter to search

Rabu, 21/10/2020 14:36 WIB

Tokopedia Laporkan Oknum yang Jual 91 Juta Data Pelanggannya ke Polisi

Redaksi | Senin, 06/07/2020 14:35 WIB
Tokopedia Laporkan Oknum yang Jual 91 Juta Data Pelanggannya ke Polisi  Tokopedia (Foto.Dok)

JAKARTA (Aksi.id) - VP of Communications Tokopedia Nuraini Razak mengatakan saat ini pihaknya telah melaporkan para oknum yang mengakses dan mencuri 91 juta data konsumennya kepada pihak polisi.

Ia menyebut, pencurian data ini bukanlah merupakan pencurian data baru dan segala informasi password pengguna Tokopedia masih aman terlindungi.

"Kami tegaskan ini bukanlah upaya pencurian data baru dan informasi password pengguna Tokopedia masih tetap aman terlindungi di balik enkripsi. Kami juga telah melaporkan hal ini ke pihak kepolisian dan juga mengingatkan seluruh pihak untuk menghapus segala informasi yang memfasilitasi akses ke data yang diperoleh melalui cara yang melanggar hukum," ujarnya dalam keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Senin (6/7/2020).

Selain itu Nuraini juga mengatakan bahwa pihaknya telah menyampaikan informasi terkait insiden pencurian data ini secara transparan dan berkala kepada seluruh pengguna.

Pun Tokopedia telah berkoordinasi dengan pemerintah dan berbagai pihak yang berwenang.

"Kami juga telah mengarahkan pengguna kami atas langkah-langkah lebih lanjut yang harus mereka ambil untuk memastikan perlindungan data pribadi mereka," katanya.

Sebelumnya, pencurian data ini telah dikemukakan oleh Lembaga riset siber CISSReC (Communication and Information System Security Research Center) pada Sabtu (4/7/2020).

Lembaga itu telah menemukan adanya link atau tautan yang berisi 91 juta data pengguna Tokopedia yang tersebar pada salah satu grup di Facebook. Baca juga: Data Konsumen Diretas, Menkominfo dan Tokopedia Segera Disidang Data yang beberapa waktu lalu diduga bocor karena peretasan itu kini bisa diunduh secara bebas.

Kepala CISSReC Pratama Persadha mengatakan tautan tersebut berasal dari salah satu akun bernama @Cellibis di forum Raidsforum. Ia menyebut Link itu sudah dibagikan sejak Jumat, 3 Juli 2020.

Akun tersebut sudah membagikan data-data pengguna Tokopedia di Raidforums yang sebelumnya dia dapatkan dari cara membeli. Akibatnya, data yang berada di darkweb telah dijual sebesar 5.000 dollar AS.

"Meski gratis, pada saat pengunduhan juga tidak mudah. Dikarenakan file ini disimpan di server amerika sehingga harus menggunakan VPN dengan IP Amerika," jelas dia.(ny/Sumber: Kompas.com)