press enter to search

Kamis, 13/08/2020 10:16 WIB

Misteri Rakyat Jepang `Kebal` Corona: Pakai Masker Belajar dari Pengalaman Wabah TBC

Redaksi | Selasa, 07/07/2020 10:31 WIB
Misteri Rakyat Jepang `Kebal` Corona: Pakai Masker Belajar dari Pengalaman Wabah TBC Suasana stasiun di Jepang saat Status Darurat dicabut.


JAKARTA (Aksi.id) - Jepang dikabarkan memiliki kekebalan superior terhadap wabah virus corona (Covid-19). Padahal Negeri Sakura tersebut memiliki banyak kondisi yang membuatnya rentan terhadap paparan penyakit Covid-19.

Ketika dunia menutup pintu untuk para pelancong dari China, Jepang menjaga perbatasan tetap terbuka. Jepang memang tidak pernah mengadopsi pendekatan energetik, seperti aturan lockdown, untuk menangani virus dengan nama resmi SARS-CoV-2 ini.

Pada awal April, pemerintah Jepang memerintahkan keadaan darurat. Tetapi permintaan tinggal di rumah bersifat sukarela. Bisnis yang tidak penting diminta ditutup, namun tidak ada hukuman untuk mereka yang menolak menutup bisnis.

Jepang, yang memiliki populasi lansia lebih banyak dibandingkan negara lain, juga tidak mengindahkan saran Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk terus menguji tes masyarakat. Bahkan kini, total tes PCR hanya 348.000 atau 0,27% dari total 126.468.508 populasi Jepang.

Namun uniknya, lima bulan setelah kasus Covid-19 pertama dilaporkan, Jepang hanya memiliki kurang dari 20.000 kasus terjangkit dan kurang dari 1.000 kematian. Keadaan darurat pun telah diangkat, dan kehidupan dengan cepat kembali normal.

Ada juga bukti ilmiah yang berkembang bahwa Jepang, sejauh ini, benar-benar menahan penyebaran penyakit Covid-19.

Perusahaan telekomunikasi raksasa, Softbank melakukan pengujian antibodi pada 40.000 karyawan, dengan hasil menunjukkan bahwa hanya 0,24% yang terpapar virus.

Pengujian acak terhadap 8.000 orang di ibu kota Tokyo dan dua prefektur lainnya telah menunjukkan tingkat paparan yang lebih rendah. Di Tokyo, hanya 0,1% yang positif Covid-19.

Ketika pengumuman pencabutan keadaan darurat akhir bulan lalu, Perdana Menteri Shinzo Abe bahkan dengan bangga mengenalkan "Model Jepang", mengisyaratkan bahwa negara-negara lain harus belajar dari Jepang dalam menangani pandemi.

Namun, benarkah Jepang kebal terhadap paparan corona?

Profesor Tatsuhiko Kodama dari Universitas Tokyo, yang mempelajari bagaimana pasien Jepang bereaksi terhadap virus, percaya bahwa Jepang mungkin pernah terpapar virus dari keluarga coronavirus sebelumnya, sehingga meninggalkan "kekebalan sejarah".

Kodama menjelaskan, ketika virus memasuki tubuh manusia, sistem kekebalan menghasilkan antibodi yang menyerang patogen yang menyerang. Ada dua jenis antibodi, yakni IGM dan IGG. Cara mereka merespons dapat menunjukkan apakah seseorang pernah terkena virus serupa sebelumnya.

"Dalam infeksi virus primer (baru), respons IGM biasanya didahulukan," kata Kodama, dikutip dari BBC Internasional. "Kemudian respons IGG muncul kemudian. Tetapi dalam kasus sekunder (paparan sebelumnya) limfosit sudah memiliki memori, dan hanya respons IGG yang meningkat dengan cepat."

"Ketika melihat tes-tes kami heran... pada semua pasien, respon IGG datang dengan cepat, dan respon IGM kemudian dan lemah. Sepertinya mereka sebelumnya terkena virus yang sangat mirip."

Kodama berpikir ada kemungkinan virus dari keluarga coronavirus di wilayah tersebut sebelumnya, sehingga menimbulkan tingkat kematian yang rendah, tidak hanya di Jepang, tetapi juga di China, Korea Selatan, Taiwan, Hong Kong, dan Asia Tenggara.

Selain itu, orang Jepang sendiri sudah mulai mengenakan masker wajah lebih dari 100 tahun lalu, atau selama pandemi flu 1919 dan tetap mengenakan hal itu hingga kini. Bahkan jika sedang flu, batuk, pilek, masyarakat Jepang akan mengenakan masker guna melindungi diri sendiri dan orang-orang di sekitarnya.

"Saya pikir itu (masker) bertindak sebagai penghalang fisik. Tetapi itu juga berfungsi sebagai pengingat bagi semua orang untuk berhati-hati. Bahwa kita masih harus berhati-hati satu sama lain," kata Keiji Fukuda, spesialis influenza dan direktur Sekolah Kesehatan Masyarakat di Universitas Hong Kong.

Sistem lacak dan jejak Jepang juga seperti kembali ke tahun 1950-an, ketika negara tersebut melawan gelombang tuberkulosis (TBC). Pemerintah membentuk jaringan nasional pusat kesehatan masyarakat untuk mengidentifikasi infeksi baru dan melaporkannya ke kementerian kesehatan.

Jika dicurigai ada penularan dari masyarakat, tim spesialis dikirim untuk melacak infeksi, melakukan penelusuran dan isolasi kontak manusia yang terpapar.

Selain itu, Jepang juga menemukan dua pola penting di awal pandemi. Kazuaki Jindai, seorang peneliti medis di Universitas Kyoto dan anggota gugus tugas penindasan kelompok, mengatakan data menunjukkan lebih dari sepertiga infeksi berasal dari tempat yang sangat mirip.

"Angka-angka kami... menunjukkan bahwa banyak orang yang terinfeksi telah mengunjungi tempat-tempat musik di mana ada teriakan dan nyanyian ... kami tahu itu adalah tempat yang harus dihindari orang," katanya.

Tim mengidentifikasi "bernyanyi di panti karaoke, pesta, bersorak di klub, percakapan di bar dan berolahraga di gym" sebagai kegiatan berisiko tinggi.

Selain itu, tim menemukan bahwa penyebaran infeksi turun ke sebagian kecil dari mereka yang membawa virus. Sebuah studi awal menemukan sekitar 80% dari mereka yang memiliki virus corona tidak menulari orang lain, sementara 20% malah sangat menular.

Penemuan ini menyebabkan pemerintah meluncurkan kampanye peringatan nasional orang untuk menghindari "Tiga C", yakni hindari ruangan tertutup, hindari kerumunan, dan memberikan jarak ketika sedang melakukan percakapan dengan orang lain.

Namun tidak hanya itu. Ketika pemerintah Jepang meminta masyarakat untuk berhati-hati, menjauh dari tempat-tempat ramai, memakai topeng, dan mencuci tangan, mereka mematuhi hal tersebut, sehingga baik dari pemerintah dan masyarakat dapat bekerja dengan baik dalam menghadapi pandemi ini.

Jepang kini memiliki 19.775 kasus terjangkit, 977 kasus kematian, dan 17.124 pasien berhasil sembuh per Selasa (7/7/2020), menurut data Worldometers. (ds/sumber CNBC Indonesia)

Artikel Terkait :

-