press enter to search

Jum'at, 30/10/2020 03:33 WIB

Kisah Penggali Kubur di Tengah Melonjaknya Pemakaman Covid-19 di Jakarta

Redaksi | Sabtu, 26/09/2020 17:22 WIB
Kisah Penggali Kubur di Tengah Melonjaknya Pemakaman Covid-19 di Jakarta Para petugas penggali kuburan beristirahat di sebuah kompleks pemakaman yang disediakan pemerintah untuk jenazah pasien Covid-19, di Jakarta, 22 April 2020. (Foto: Reuters)

Aksi.id - Seorang penggali kubur, Junaedi Bin Hakim, bekerja keras hingga hampir tengah malam hampir setiap hari di pemakaman Jakarta. Ia bertugas menyiapkan tempat penguburan jenazah Covid-19.

“Saya khawatir dan takut, tetapi ini adalah bagian dari pekerjaan dan tanggung jawab saya,” kata Junaedi, 43 tahun. Sebelum pandemi virus corona, ia secara rutin menyelesaikan pekerjaannya pada pukul 4 sore untuk menghabiskan waktu bersama keluarga mudanya.

Reuters melaporkan, Senin (21/9), Jakarta telah menjadi episentrum wabah virus corona di Indonesia. Pihak berwenang telah berjuang selama berbulan-bulan untuk menahan laju penyebaran virus. Indonesia melaporkan hampir 245 ribu kasus dengan 9.553 kematian, tingkat tertinggi di Asia Tenggara.

Tidak seperti banyak ibu kota di negara Asia lainnya, pihak Pemerintah Provinsi DKI Jakarta tidak memberlakukan karantina wilayah secara total, bahkan lebih memilih untuk menerapkan Pembatasan Sosial Skala Besar (PSBB), pendekatan yang menurut beberapa pakar kesehatan terlalu longgar.

Para petugas menggunakan baju pelindung memakamkan korban virus corona (COVID-19) di sebuah pemakaman yang disediakan pemerintah, di Jakarta, 3 April 2020. (Foto: Reuters)
Para petugas menggunakan baju pelindung memakamkan korban virus corona (COVID-19) di sebuah pemakaman yang disediakan pemerintah, di Jakarta, 3 April 2020. (Foto: Reuters)

Setelah terjadi lonjakan kematian pada awal pandemi, kegiatan penguburan di Jakarta turun menjadi rata-rata sekitar 20 hingga 30 per hari pada bulan Juli dan Agustus. Namun Pemprov DKI Jakarta menemukan adanya loncatan pemakaman yang cukup signifikan pada bulan September menjadi antara 50 dan lebih dari 60 per hari. Hal tersebut ditunjukkan dengan pemandangan antrean ambulans -yang membawa korban- mengular di sekitar pintu masuk pemakaman Pondok Ranggon, Jakarta Timur.

Junaedi mengatakan areal pemakaman tersebut bisa penuh dalam waktu dua bulan dengan volume penguburan seperti saat ini.

“Biasanya kami mengubur sekitar 10 orang setiap hari. Namun, beberapa hari terakhir ini penanganan penguburan Covid-19 rata-rata mencapai 30 per hari,” ujarnya.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan pihaknya telah mengalokasikan lahan-lahan baru sebagai pemakaman jika hal itu terjadi

Menurut perhitungan Reuters yang mengacu pada data resmi pemerintah, jumlah kematian di seluruh Indonesia rata-rata mencapai 114 per hari selama seminggu terakhir. Angka tersebut menunjukkan kenaikan dari 64 pada bulan lalu.

Anies mengatakan dalam sebuah wawancara baru-baru ini bahwa tidak semua penguburan saat ini adalah pasti pasien Covid-19, "Saya tidak melihat ada penyakit lain yang terjadi di kota kami.” katanya.

Anies mengatakan kenaikan angka pemakaman, bersama dengan tekanan pada sistem perawatan kesehatan kota, adalah alasan mengapa dia mengaktifkan kembali kebijakan PSBB di Jakarta. PSBB tersebut melarang kegiatan bekerja dari kantor kecuali untuk bisnis penting, serta membatasi kapasitas transportasi umum dan tempat ibadah.

Jalan-jalan di Jakarta tampak sepi setelah penerapan Pembatasan Sosial Skala Besar (PSBB) di tengah wabah virus corona (Covid-19), Jumat, 10 April 2020. (Foto: AFP)
Jalan-jalan di Jakarta tampak sepi setelah penerapan Pembatasan Sosial Skala Besar (PSBB) di tengah wabah virus corona (Covid-19), Jumat, 10 April 2020. (Foto: AFP)

"Kami belum pernah mengalami lompatan seperti ini,” kata Anies. "Itu sebabnya ... kami memutuskan untuk mengerem," lanjutnya.

Bagi istri Junaedi, Karlina, pekerjaan suaminya adalah sumber ketakutan bagi anak-anaknya yang masih kecil, meskipun prosesi pemakaman tetap mematuhi protokol kesehatan.

“Saya masih punya dua anak di rumah jadi pasti saya takut dan khawatir,” katanya. (ny/Sumber: VOAIndonesia)