press enter to search

Kamis, 29/10/2020 21:07 WIB

RS Darurat Wisma Atlet Resmi Buka Tower 8 untuk Isolasi Mandiri OTG

Redaksi | Selasa, 29/09/2020 11:13 WIB
RS Darurat Wisma Atlet Resmi Buka Tower 8 untuk Isolasi Mandiri OTG RS Darurat Wisma Atlet Kemayoran hari ini resmi membuka tower 8 yang diperuntukkan bagi pasien corona berstatus tanpa gejala OTG).

JAKARTA (Aksi.id) - Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet Kemayoran sudah membuka tower 8, per Selasa (29/9). Tower 8 rencananya akan digunakan untuk menampung pasien positif Covid-19 tanpa gejala yang menjalani isolasi mandiri.

Wakil Panglima Komando Tugas Gabungan Terpadu (Kogasgabpad) RSD Wisma Atlet Kemayoran, Brigjen TNI Muhammad Saleh Mustafa mengatakan, meski sudah dibuka, tower 8 belum menerima pasien tanpa gejala.

"Sementara pagi ini masih belum (ada pasien yang masuk ke tower 8)," kata Saleh saat dihubungi, Selasa (29/9).

Menurut dia, saat ini pihaknya masih memperbaiki sistem pendataan untuk pasien. Namun, Saleh memastikan fasilitas di tower 8 sudah siap digunakan untuk menampung pasien baru.

"Karena IT kita masih bermasalah sedikit, sistem pendataan. (Kalau fasilitas) sudah siap sekali, kita tinggal melengkapi sistem dekontaminasi, limbah, dan sebagainya," ungkap dia.

Saleh menambahkan, meski sudah dapat menampung pasien, tower 8 belum akan digunakan. Menurutnya, saat ini tower 8 masih berstatus cadangan untuk antisipasi jika Tower 4 dan 5 penuh.

Ia menjelaskan, saat ini pihaknya masih fokus dalam penanganan di tower 5. Terlebih, menurutnya, ada sekitar 500-an pasien yang telah dinyatakan sembuh dan pulang dari Tower 5.

"Sementara ini kita fokus di tower 5 dulu, kan kemarin kita pulangkan banyak juga, 500-an orang," kata Saleh

Saleh menekankan, dengan dibukanya tower 8 maka harapannya kapasitas keterpakaian tempat tidur di Wisma Atlet hanya 80 persen di masing-masing tower. Ini, kata dia, dibutuhkan agar tenaga kesehatan tidak terlalu terbebani dengan membludaknya pasien.

Namun demikian, menurut Saleh, saat ini kapasitas tempat tidur di tower 4 sudah hampir penuh.

"Mungkin kita hanya berharap 80 persen dari tempat tidur digunakan di masing-masing tower. Sekarang di tower 4 sudah hampir 99 persen malah," ungkapnya.

Sebelumnya, sejak 25-27 September, pasien isolasi mandiri di tower 4 dan 5 mengalami pengurangan dan peningkatan. Pada Jumat (25/9), pasien tanpa gejala berjumlah 2.108, kemudian berkurang 154 orang tanpa ada penambahan pasien baru.

Namun, pada Sabtu (26/9), pasien tanpa gejala di tower 4 dan 5 bertambah 206 orang, lalu pada Minggu (27/9) berkurang 109 orang, sehingga pasien tanpa gejala secara total berujumlah 2.250 orang.

Data per Senin (28/9), pasien di tower 4 dan 5 berkurang dari hari sebelumnya menjadi 2.091 orang. Sementara total kapasitas hunian di tower 4 dan 5 dipersiapkan untuk menampung 3.116 pasien tanpa gejala. (ds/sumber CNNIndonesia.com)