press enter to search

Selasa, 01/12/2020 13:14 WIB

ITB Sabet Peringkat Pertama Perguruan Tinggi Inovatif 2020 dari Kemenristek

Redaksi | Kamis, 12/11/2020 10:52 WIB
ITB Sabet Peringkat Pertama Perguruan Tinggi Inovatif 2020 dari Kemenristek Kampus Institut Teknologi Bandung (ITB).


BANDUNG (Aksi.id) - Institut Teknologi Bandung (ITB) kembali mendapatkan Anugerah Perguruan Tinggi Inovatif Terbaik di Indonesia Tahun 2020 dari Kementerian Riset dan Teknologi (Kemenristek). Selain itu, ITB juga meraih Peringkat ke-1 Pusat Unggulan Ipteks-PT (PUI-PT) untuk Pusat Sains dan Teknologi Kegempaan.

Anugerah Perguruan Tinggi Inovatif diberikan Menristek Bambang Permadi Soemantri Brodjonegoro kepada Rektor ITB yang diwakili oleh Ketua Lembaga Pengembangan Inovasi dan Kewirausahaan (LPIK-ITB), Sigit P Santosa.

Sementara anugerah Pusat Unggulan Ipteks-PT (PUI-PT) diterima oleh Iswandi Imran selaku Kepala Pusat Sains dan Teknologi Kegempaan ITB, di Gedung BJ Habibie, Jakarta, Selasa (10/11/2020).

Penghargaan lainnya yang diterima ITB adalah Habibie Prize yang diberikan Kemenristek kepada Euis Holisotan Hakim, Guru Besar Fakultas Matematika dan IPA (FMIPA) di Bidang Ilmu Dasar Yasraf Amir, Guru Besar Fakultas Seni Rupa dan Desain (FSRD) di Bidang Ilmu Kebudayaan.

Kegiatan pemberian anugerah inovasi ini dalam rangka Hari Kebangkitan Teknologi Nasional (Hakteknas) ke-25 dengan tema "Inovasi Sebagai Solusi", yang telah dimulai sejak tanggal 10 Agustus 2020. Penyerahan Anugerah Inovasi Indonesia ini dihadiri secara daring oleh Presiden, Wakil Presiden, Ketua DPR, dan beberapa Menteri Kabinet Indonesia Maju.

Dalam siaran persnya, Kamis (12/11), Rektor ITB Reini Wirahadikusumah menyampaikan rasa syukur dan bangga atas pemberian anugerah Perguruan Tinggi Inovatif Tahun 2020 kepada ITB.

Pemberian anugerah tersebut bagi ITB merupakan amanah, agar ITB melalui para penelitinya semakin meningkatkan kontribusi dalam membangun SDM bangsa, dan mendorong capaian-capaian inovasi bangsa Indonesia.

Reini mengatakan, dalam lima tahun ke depan, ITB akan berfokus pada bidang-bidang strategis seperti Big Data dan AI sebagai kunci untuk mendukung ekonomi digital, iptek kesehatan, iptek energi dan pangan, iptek nano dan bio, dan iptek kebencanaan.

“Harapan kami ke depan adalah kami bisa membangun kebersamaan yang lebih kuat lagi dengan Pemerintah, dunia usaha, dan masyarakat, untuk semakin menghadirkan teknologi ITB ke tengah-tengah kehidupan masyarakat dan bangsa Indonesia. Kami percaya bahwa dukungan Pemerintah terhadap program-program ITB, sangatlah penting dalam membantu kami untuk meningkatkan sumbangsih yang semakin nyata dan optimal,” ujarnya.

ITB sendiri secara berturut-turut dalam dua tahun terakhir (2019 dan 2020) berhasil menyandang sebagai Perguruan Tinggi Peringkat ke-1 dalam membangun dan melaksanakan ekosistem inovasi di lingkungan perguruan tinggi di Indonesia.

Dalam anugerah inovasi ini, perguruan tinggi dinilai dari beberapa aspek ekosistem inovasi, yang meliputi kinerja riset inovasi, kekuatan manajemen inovasi, kerja sama industri, pengembangan entrepreneur, dan kolaborasi riset inovasi.

Ketua LPIK-ITB Sigit P Santosa mengatakan, anugerah Perguruan Tinggi Inovatif 2020 tersebut merupakan penghargaan dari pemerintah atas kerja keras perguruan tinggi di Indonesia dalam membangun budaya inovasi. Untuk itu, ITB memberikan apresiasi yang tinggi kepada pemerintah, khususnya Kementerian Ristek.

Sigit menambahkan, anugerah tersebut juga menandakan bahwa kerja keras membangun ekosistem inovasi di ITB sejak 2015 telah membuahkan kinerja yang sangat produktif dan membanggakan melalui pembangunan empat klaster prioritas inovasi. (ds/sumber Liputan6.com)