press enter to search

Selasa, 01/12/2020 09:14 WIB

Bahamas Paradise Cruise Line Jual Satu Kapal Pesiar, 500 Kru Masih di Kapal

Dahlia | Jum'at, 20/11/2020 13:47 WIB
Bahamas Paradise Cruise Line Jual Satu Kapal Pesiar, 500 Kru Masih di Kapal Kapal pesiar Grand Celebration

BAHAMA (aksi.id) - Bahamas Paradise Cruise Line, yang terkenal dengan perjalanannya yang cepat dan murah ke Bahama, telah menjual salah satu dari dua kapal pesiarnya sebagai indikator lain dari bencana ekonomi yang disebabkan oleh pandemi virus corona.

Bahamas Paradise menjual Grand Celebration, yang mulai berlayar keluar dari Port of Palm Beach pada tahun 2015, berharap untuk memangkas biaya dan mengumpulkan uang pada saat itu dan jalur pelayaran lainnya telah berhenti berlayar karena protokol keselamatan baru, ketat dan mahal, yang ditetapkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. 

Perusahaan pelayaran yang telah mengoperasikan dua kapal di pelabuhan tersebut sejak 2018, berhenti berlayar pada Maret lalu.

"Saat kami melanjutkan pelayaran, kami akan melakukannya dengan fokus pada kapal pesiar mikro-kation inti Pulau Bahama dua malam di atas satu kapal, Grand Classica," kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan kepada Cruise Critic, situs perjalanan yang pertama kali melaporkan berita penjualan Grand Celebration.  

“Keputusan untuk fokus pada satu kapal akan memudahkan kami dalam menerapkan semua protokol keselamatan yang diperlukan dan memastikan bahwa bisnis kami berkelanjutan dalam jangka panjang, sehingga kami dapat terus memberikan liburan yang aman dan menyenangkan bagi para tamu di masa mendatang. ”

Classica sedikit lebih kecil dari Grand Celebration, dengan ruang untuk 1.680 penumpang vs. 1.800. The Celebration, dibangun pada tahun 1987, pertama kali ditarik ke pelabuhan pada Januari 2015, menggantikan Perayaan Bahama, yang kandas di Freeport pada akhir pekan Halloween pada tahun 2014.  

Ketika Classica mulai berlayar keluar dari pelabuhan pada tahun 2018, itu adalah pertama kalinya pelabuhan tersebut menampung dua kapal pesiar multiday. Pada saat itu, pelabuhan memproyeksikan pendapatan $ 54,3 juta hingga $ 62,9 juta dari dua kapal selama 10 tahun.

"Meskipun sedih harus mengucapkan selamat tinggal kepada (kapal) itu akan memungkinkan perusahaan untuk berkumpul kembali setelah tujuh bulan dari beberapa perairan yang cukup bergolak, seperti yang saya tahu Anda dapat menghargai," tulis Wakil Presiden Perusahaan kapal pesiar Anita Mitchell dalam email kepada teman dari jalur pelayaran.

Dia tidak membalas telepon untuk memberikan komentar. Sementara pandemi telah membawa penderitaan ekonomi ke semua jalur pelayaran, kehancuran finansial Bahamas Paradise sangat akut.

Pada bulan Agustus, perusahaan dan anggota kru mencapai penyelesaian $ 875.000 untuk pembayaran kembali setelah anggota kru diminta untuk bekerja tanpa bayaran selama berbulan-bulan.

Banyak dari 500 anggota awak Grand Celebration, yang berlayar antara Port of Palm Beach dan Freeport, tetap di atas kapal setelah pemerintah AS menghentikan kapal pesiar secara nasional pada bulan Maret. 

Sebagian besar ditolak pembayaran dan perjalanan pulang, sementara AS atau negara asal mereka tidak mengizinkan mereka di bandara atau penerbangan komersial, atau perusahaan menolak penerbangan charter yang lebih mahal. (jasmine/sumber: palmbeachpost.com