press enter to search

Sabtu, 06/03/2021 10:59 WIB

2 Cara Agar Vaksin Corona Bekerja Efektif Dalam Tubuh

Dahlia | Kamis, 21/01/2021 19:33 WIB
2 Cara Agar Vaksin Corona Bekerja Efektif Dalam Tubuh Foto: ilustrasi

Jakarta (aksi.id)  - Walau bukan satu-satunya, namun vaksin dinyatakan jadi salah satu cara untuk mengurangi dampak pandemi. Lalu bagaimana caranya agar vaksinasi bisa manjur?

Menurut penelitian ada dua hal yang bisa dilakukan yakni melakukan olahraga berat dan tidur nyenyak periode 24 hingga 48 jam sebelum menerima vaksin. Namun sejumlah penelitian berhenti menyebutkan dua kegiatan ini dapat meningkatkan kemanjuran vaksin.

Di sisi lain, mereka mengklaim jika tidur cukup dan olahraga dapat mempercepat tubuh untuk mengembangkan respon kekebalan. Sebagai catatan, vaksin Covid-19 tidak langsung membentuk kekebalan namun membutuhkan waktu dalam beberapa minggu.

"Biasanya dibutuhkan beberapa minggu bagi tubuh untuk memproduksi limfosit-T dan limfosit-B setelah vaksinasi. Maka ada kemungkinan seseorang bisa terinfeksi virus penyebab Covid-19 sebelum atau setelah mendapatkan vaksinasi dan sakit karena vaksin tidak punya cukup waktu untuk membangun perlindungan," ungkap Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika, dikutip BGR, Kamis (21/1/2021).

Dalam sebuah tinjauan penelitian literatur, peneliti juga menemukan kecemasan dan pemicu stres kesehatan mental lain akan berdampak pada individu yang telah divaksin.

Masalah kesehatan mental juga jadi dampak dari Covid-19. Penulis studi dari Ohio State University, Annelise Madison menyebutkan jika pandemi juga mengganggu kesehatan mental selain fisik pasiennya.

"Selain fisik, pandemi juga menyerang komponen kesehatan mental, menyebabkan kecemasan dan depresi, diantara masalah terkait," kata dia.

Dia menambahkan jika perilaku kesehatan dan pemicu stres bisa mengubah kemampuan tubuh untuk mengembangkan respon imun.

Dalam unggahan di blog The Ohio State Universal Wexner Medical Center jika respon imun terganggu maka akan menimbulkan tiga reaksi. Pertama adalah menggangu pengembangan antibodi melawan pantogen.

Selain itu juga erosi lebih cepat dari proteksi antibodi yang sedang berkembang. Terakhir adalah intensifikasi efek pada vaksin.

"Intervensi psikologi dan perilaku dapat meningkatkan respon vaksin. (Penting untuk) mengidentifikasi resiko tersebut bagi mereka yang memiliki respon imun buruk dan intervensi pada faktor tersebut," jelas Madison. (lia/sumber:cnbcindonesia.com)

Keyword vaksin corona