press enter to search

Kamis, 21/11/2019 13:11 WIB

54 Gempa Susulan di Ambon, 3 Warga Tewas 2 Luka Tertimpa Reruntuhan, BNPB Laporkan Kerusakan

Redaksi | Kamis, 26/09/2019 13:37 WIB
54 Gempa Susulan di Ambon, 3 Warga Tewas 2 Luka Tertimpa Reruntuhan, BNPB Laporkan Kerusakan  Jembatan Merah Putih Ambon retak. (ist)

AMBON (Aksi.id) - Tiga warga ditemukan tewas pascagempa susulan di  Ambon, Maluku, Kamis (26/9). Sebanyak 54 gempa susulan sudah terjadi sepanjang hari ini.

"Pusat Pengendali Operasi (Pusdalops) BNPB melaporkan tiga warga meninggal dunia dan 2 lainnya mengalami luka-luka. Korban tersebut diidentifikasi pascagempa dengan magnitudo 6,8 yang terjadi pada hari ini, Kamis (26/9), pukul 06:46 WIB di wilayah Maluku," ujar Plt Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Agus Wibowo lewat keterangan pers.

Agus merinci korban ditemukan tewas tertimpa reruntuhan bangunan. Mereka adalah Narti Rumain, Mateis Frans, dan Lai Nai.

Selain itu, Agus mengatakan ada tiga korban luka yakni Djamila Lasaiba, Gamar Assagaf, dan seorang lagi masih diidentifikasi

"Korban luka Djamila telah mendapatkan perawatan di Rumah Sakit Al Aqhsa dan lainnya di Puskesmas Air Besar.

Sementara itu warga Kota Ambon ada yang mengungsi ke rumah kerabat terdekat. BPBD setempat masih melakukan pendataan pascakejadian tadi pagi," ujar Agus.

Dia meyakinkan bahwa BNPB terus melakukan pemutakhiran dampak pascagempa.

Sementara itu, data kerusakan yang sudah teridentifikasi antara lain:
1. Retaknya Sambungan Jembatan Merah Putih
2. Kerusakan pada Gedung Rektorat Universitas Pattimura
3. Kerusakan pada Auditorium Universitas Pattimura
4. Kerusakan pada Gedung Kampus Universitas Pattimura jurusan Kehutanan
5. 2 unit Rumah milik warga desa Toisapu Kecamatan Leitimur Selatan mengalami Rusak Berat
6. 1 unit Pasar Apung di Negeri Pelau Kabupaten Maluku Tengah
7. Retaknya Jalan utama menuju dermaga Ferry Desa Liang, kecamatan Salahutu, Kabupaten Maluku Tengah
8. Kerusakan pada Kampus IAIN dan mengakibatkan 1 org luka-luka,dan sudah dilarikan ke rumah sakit terdekat
9. Kerusakan pada 1 buah Masjid di Gunung Malintang Kota Ambon
10. Kerusakan pada 1 unit Rumah masyarakat di Hative Kecil Kota Ambon
11. Kerusakan bagian Plafon Gedung BLK
12. Kerusakan pada Gedung Kantor Badan Ketahanan Pangan Provinsi Maluku
13. Kerusakan pada Gedung Gereja Rehoboth
14. Kerusakan pada Gedung Kantor Dinas Sosial Provinsi Maluku
15. Kerusakan pada bangunan Mal Citi Mal

Sebelumnya gempa bermagnitudo 6,8 mengguncang wilayah Maluku pada Kamis (26/9), pukul 06.46 WIB (08.45 WIT). Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) merilis parameter gempa terjadi pada 40 km timur laut Ambon - Maluku dengan kedalaman 10 km. BMKG merilis tidak adanya potensi tsunami.

Berdasarkan informasi BMKG, gempa bumi dirasakan di wilayah Ambon dan Kairatu pada skala intensitas V MMI, di Paso II-III MMI dan Banda II MMI. BMKG merilis bahwa berdasarkan hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa bumi tidak berpotensi tsunami.

Selanjutnya BMKG juga merilis terjadinya gempa susulan dengan parameter M 5.6. Gempa susulan tersebut terjadi pada pukul 07.39 WIB dengan parameter 18 km timur laut Ambon - Maluku dengan kedalaman 10 km.

Hingga pukul 13.00 WIT setidaknya terjadi 54 gempa susulan. Kepala Stasiun Geofisika Kelas I Karang Panjang-Ambon Sunardi, magnitudo gempa-gempa susulan itu rata-rata 3 sampai 4. Hanya ada satu gempa susulan yang magnitudonya 5,6.

"BNPB mengimbau warga selalu waspada terhadap gempa-gempa susulan dan tidak terpancing dengan informasi palsu yang dapat menimbulkan kepanikan maupun ketakutan. Pastikan informasi resmi, seperti yang bersumber dari pemerintah daerah setempat dan BMKG," pesan Agus dalam rilis BNPB.

Agus menerangkan usai gempa Ambon itu, BPBD setempat telah menyosialisasikan kepada warga untuk tetap tenang. (ds/sumber antara/CNN)