press enter to search

Kamis, 22/10/2020 16:32 WIB

Qatar Airways Peringatkan Pilot untuk Patuh Gunakan Satu Mesin saat Taksi

Dahlia | Sabtu, 17/10/2020 19:52 WIB
Qatar Airways Peringatkan Pilot untuk Patuh Gunakan Satu Mesin saat Taksi Foto:istimewa

SOHA (aksi.id) – Kepala Operasi Penerbangan Qatar Airways mengirim surat yang agak pedas kepada pilot atas “penyimpangan besar” mereka dari kebijakan perusahaan.

Pada dasarnya, Qatar Airways memiliki kebijakan di mana pilot harus melakukan taksi dengan hanya satu mesin pada saat kedatangan (setelah mendarat). Ini dimaksudkan untuk menghemat bahan bakar, dan juga uang.

Meski maskapai penerbangan yang berbasis di Doha ini menargetkan tingkat kepatuhan 95%, ternyata dalam beberapa bulan terakhir, kebijakan tersebut hanya diikuti 55% dari waktu ke waktu.

Jadi maskapai ini sekarang mengejar pilot yang tidak mengikuti prosedur tersebut, bahkan mengancam akan diberhentikan dari perusahaan karena ketidakpatuhan.

Ini memo untuk pilot:

“Karena maskapai ini mengalami masa-masa yang belum pernah terjadi sebelumnya akibat krisis saat ini, saya berharap Anda semua sebagai profesional membuat semua tindakan yang diperlukan untuk menghindari biaya operasional yang tidak perlu.

Latar belakang pemberitahuan ini adalah untuk menyoroti bahwa telah terjadi penyimpangan besar oleh beberapa awak penerbangan dari prosedur yang diamanatkan perusahaan untuk melaksanakan SE (taksi masuk) sejak awal pandemi.

Ketika kami memulai proyek ini beberapa tahun yang lalu, kami telah menetapkan target kepatuhan 95% tetapi cukup mengecewakan melihat bahwa dalam 3 bulan terakhir kami hanya mencapai rata-rata 55%.

SOP dimaksudkan untuk ditaati dan saya tidak akan ragu untuk mengambil tindakan serius terhadap mereka yang tidak mengikuti atau menyimpang dari persyaratan ini dengan sengaja tanpa alasan yang sah.

Saya telah memberikan instruksi kepada semua Manajer Armada bahwa setiap ketidakpatuhan yang tidak dapat dibenarkan terhadap prosedur taksi SE akan mengakibatkan pilot ditempatkan di LOG dan dipanggil ke kantor armada untuk penjelasan jika tidak disebutkan dalam laporan pos penerbangan dan jika penjelasan ditemukan tidak ada alasan yang sah, tindakan serius akan diambil terhadap pelanggar termasuk pemecatan dari perusahaan.”